Foto pemain batminton wanita seluar koyak n ak cipap

Harap TM dapat memberikan penjelasan adakah disebabkan itu. Tanganku mula meraba belakang Mimi dan sesekali mencuit tepi t*t*k Mimi. Tiba-tiba Mimi mengangkat mukanya dan berkata “Okay kita try, kalau teknik abang boleh menolong….Tangan aku mula menguak dan mengangkangkan kedua peha Mimi yang gebu itu sambil masih memainkan kelentitnya yang keras. b***ng ku masih terbenam dan aku rasa dalam saluran kemaluan ku mengalir air mani. “Wa alaikum salam…” terdengar jawaban seorang wanita namun belum nampak batang hidung yang punya suara. “ Aduh mbak kamarnya Cuma ada satu yang kosong, gimana nih……” Tanpa menunggu jawaban langsung kujawab sendiri dengan sedikit memaksa “ Udahlah mbak….Aku hairan kenapa tiada halangan dari Mimi tapi itu juga memberikan aku keberanian untuk bertindak seterusnya. Mendengar suara itu kuberanikan diri sedikit melongo kedalam rumah itu…….. ” tanyaku sambil tak putus mataku memandang sebuah keindahan , seraya mengkhayal jika aku yang menikmati buah dada yang indah itu………….. “ Jawab wanita tadi sambil terburu-buru menutup dada indahnya yang mungkin Ia sadar jika betapa aku menikmatinya. “ Oh saya mau ke kota X dalam rangka tugas kantor “ Jawabku sekenanya. Mbak tidur dikamar saya saja biar saya yang tidur di sofa “.Sambil itu jari hantu ku meraba masuk ke dalam lubang pukinya. Kemudian aku menekan-nekan ke dalam alur cipapnya dengan jariku. Semakin lama semakin tidak tertahan Mimi aku buatnya. Kain batiknya dilondehkan dan kedua-dua teteknya tersembul megah, satu puting dalam mulut Amir dan yang satu terdedah.Ternyata ianya sudah berlendir dan basah.”Arrgh…argh…Abang… Kain Mimi aku longgarkan dan kemudian aku lucutkan dan diikuti dengan seluar dalamnya yang berwarna pink itu aku lucutkan. Putingnya keras dan panjang seinci, mungkin kerana seronok aku memerhatikan atau mungkin seronok setelah apa yang baru dilakukan.Tangan ku mula menjalar masuk, melalui getah seluar dalamnya dan merasa tundun cipapnya yang tembam dan menerokai persekitaran cipapnya yang berbulu itu. Aku tengok air mani ku mengalir keluar dari celah lubang cipapnya. Kami berpelukan sambil memain-mainkan putting t*t*k Mimi, aku yang kiri dan Mimi menggentelkan yang kanan.

Aku mengangkat kedua lutut Mimi ke atas dan mengangkangkannya. Bila aku jilat aja bibir lurah tu, secara automatik punggung Mimi terangkat dan mengerang kesedapan “Arghhh arghhh arghhhhh….!!! Aku kemudiannya bukak bibir p*nt*t Mimi dan aku jilat dengan rakusnya…”Urghh uurghhhh….!! Sedapnyaaa Abangggg” antara keluar dengan tidak sahaja ayat tu dari mulut Mimi. Selagi aku tak puas aku tak berenti menjilat.”Abang…. Permainan jilat menjilat ini agak lama, dan Mimi puas mendesus dan menegang kerana mencapai klimaks tapi aku tetap meneruskannya. Aku mula menikamkan b***ng adikku yang keras dan besar ke sana sini, mencari lubang nikmat Mimi. Secara perlahan-lahan bibir cipap Mimi aku kuakkan dengan kepala zakarku. Kali ni dia menolak kedepan dan kebelakang kemudian menghenjut ke atas dan ke bawah. Lendirnya banyak dan seluruh tenaga ku merangkul tubuh Mimi. Sambil menyodorkan perlengkapan mandiku ke Erni untuk digunakan dan Erni nurut aja apa yang ku sampaikan.

Mata Mimi aku lihat terpejam sambil bibirnya yang munggil itu merengek kesedapan. Aku duduk disebelah Mimi dan mula menggentelkan puting teteknya.

Aku mengalih mulutku dari t*t*k Mimi dan aku lihat Mimi membukakan matanya seperti tertanya-tanya. Mimi memandangku dan tersenyum sambil mengelus kesedapan.”Abang nyonyot yang sebelah sini, boleh? “Abang haus ni….””Janganlah bang, tengok Amir ni tak cukup susu sebab habis dah abang hisap tadi…. Tapi nanti kalau ada lebih, Mimi panggil Abang, okay….” sambung Mimi dengan manja.”Tak apa…. “Mimi nak makan apa, Abang nak keluar cari makan sekejap…Abang belikan…” tanya ku.”Kalau nak ikutkan hati nak makan hot-dog Abang…… Abang cari nasi pun bolehlah…..””Okay, Abang balik dulu…” aku mengucup dahi Mimi sambil memicit puting teteknya sekali lagi.

Kemudian aku memanjangkan usapan untuk mencapai juntaian kelentit Mimi. Jari aku masih lagi membuat pergerakan turun naik dengan lembut di cipap Mimi. ” Mimi menjawab, “Mhhhh…Anu abang besar, masakan tak puas….”Kami pun terlelap….. Mimi bergegas bangun, berkemban dengan kain batiknya dan mengangkat Amir. Aku segera bangun dan memakai kain pelikat dan T-shirt ku.

Aku rasa sedap, kelentit Mimi lebih panjang dan keras dari Siti. Aku rasa seluar dalam Mimi telah basah di kawasan alur kemaluannya.. Aku keluar bilik dan melihat Mimi sedang menyusukan Amir.

Leave a Reply